Destiny

Oleh: Shufi Alawiyah

 

 

Di hari pertama masuk sekolah SMA Islamic Centre Tangerang sedikit membuatku antusias. By the way, namaku Syifa Al Adawiyah orang-orang biasa memanggilku Syifa. okey balik lagi di hari pertama ku masuk sekolah, aku sudah mendapatkan teman baru namanya Dina Yulianti. Seiring berjalannya waktu Aku dan Dina semakin dekat bahkan kami bersahabat. Sebenarnya aku punya banyak teman di Sekolah ini, akan tetapi aku merasakan ada kesamaan dan kecocokan dengannya.

“Dinaaa……ke Kantin yuk, aku lapar nih” rayuku, sambil memegang lengan tangannya.

“Iya sayang hahaha…..”

“Din….udah ga terasa ya, udah 1 bulan aja kita sekolah disini.” kataku sambil berjalan dengan Dina menuju ke Kantin.

“Iya nih, gue bosen lihat lu mulu. Setiap hari kita bareng mulu udah kayak pacaran aja kita. Hahahaha……”

“Apa-apaan sih lu Din, naudzubillah gue sama lu. Gini-gini gue masih normal hahaha….”

“Din, lu mau pesen apa? Gue sih kayak biasanya. Bakso sama es teh manis ya Bang.”

“Iya Neng geulis.” kata abang bakso sambil tersenyum ramah kepadaku.

“Apa ya gue bingung Fa. Gue sama kayak lu aja deh. Bang pesanannya sama ya bang.”

“Iya Neng.”

“Gue bingung sama lu Fa, makan bakso mulu, tapi kenapa ga gemuk-gemuk ya. Jangan-jangan lu cacingan ya.”

“Enak aja! Lu kalau ngomong yang bener apa Din. Setiap omongan itu adalah doa. Harusnya lu bersyukur punya teman sekurus dan secantik gue. Hahahaha……..”

“Amit-amit gue. Lu ya jadi orang sok cantik banget sih. Tapi emang gue akuin sih lu cantik, ya sebelas dua belas sama gue lah. Hahahaha……..”

Akhirnya pesanan kamipun datang.

“Ini Neng cantik 2 bakso dan es teh manisnya.” kata abang bakso kepadaku sambil tersenyum ramah kepada kami.

“Iya bang, makasih ya.” kataku ramah.

“Cieee dibilang cantik sama abangnya. Hahaha…..” goda Dina kepadaku.

“Udah Din, buruan makan. Nanti gue makan tuh baksonya.” Pada saat aku makan bakso tanpa sengaja aku melihat cowok yang sedang melihat ke arahku.

“Din, lu lihat ke arah belakang lu deh, dari tadi ada cowok yang ngliatin ke arah gue mulu. Gue risih jadinya.”

“Setiap orang punya mata Syifa jadi wajar ngliatin ke arah lu mulu. Mungkin dia naksir sama lu.” kata Dina dengan nada bicara santai.

“Gue serius Dina sayang, itu orang lihatin gue mulu dari tadi sampai ga berkedip. Gue kan jadi takut di lihatin kayak gitu sama orang asing. Nanti kalau gue di bunuh atau di santet sama itu orang gimana? Emang lu ga khawatir apa sama sahabat yang cantik ini.”

“Ihhhh amit-amit gue sama lu. Hahahaha…….. yang mana sih orangnya.” Dina menoleh ke Belakang dan mencari sosok orang yang dikatakan sahabatnya.

“Masya Allah….. itu orang atau patung ya? Ganteng banget Fa. Udah tinggi, putih lagi. Mirip kayak cowok korea Fa, itu cowok idaman gue banget.” kata Dina sambil tersenyum genit ke arah cowok itu.

“Apa-apaan sih lu Din, lu bukannya marah ke orang itu. Malah puji.” rutuk Syifa kesal terhadap sahabatnya.

“Dan bukannya lu udah punya gebetan baru ya?” kataku mengingatkan.

“Gue ngapain marah hahaha….cowoknya ganteng begitu. Iya sih tapi, dianya ga peka Fa.  Bentar deh, kayaknya gue pernah lihat orang itu dimana ya? Oh..iya dia kan teman sekelas kita Fa. Masa lu ga sadar sih ada makhluk seganteng itu di kelas kita. Namanya itu Affan.”

“Emang iya ya? Gue lupa dan ga merhatiin sekitar.” kataku cuek dan sambil makan bakso lagi. Akan tetapi, entah kenapa mendengar namanya membuatku tak asing.

“Fa, dia ngliatin lu mulu tuh. Mau kenalan kali sama lu.” goda Dina sambil menyikut pelan lenganku.

“Mendingan lu habisin baksonya dan sebentar lagi bel sekolah kita berbunyi.”

“Oh…iya gue lupa baksonya belum habis. Hahaha…. gara-gara pesona cowo itu.”

Setelah selesai makan bakso kami pun menuju ke Kelas 10.2 dan pelajaran matematika akan segera dimulai.

Setiap pelajaran matematika, Bu Vina menyuruh semua murid di kelas ini untuk maju ke depan dekat papan tulis dikarenakan tulisan Bu Vina tidak terlalu besar dan supaya murid-murid lebih konsentrasi pada saat jam pelajaran di mulai. Akan tetapi, aku tidak maju ke depan karena jarak bangku dengan papan tulis tak begitu jauh. Sedangkan Dina dia lebih memilih maju, katanya supaya dia lebih konsentrasi dan bisa modus sama cowok yang ia taksir.

Tiba-tiba saja ada seseorang yang duduk di sampingku. Aku terkejut, kemudian menoleh ke samping. Ternyata orang itu adalah cowok yang ada di Kantin ketika Aku dan Dina makan bakso pada jam istirahat tadi.

“Maaf sebelumnya, kamu siapa? Dan kenapa kamu merhatiin aku di Kantin tadi siang?

Emang aku punya salah apa sama kamu, sampai kamu merhatiin aku sampai segitunya.” rutukku kesal ke arahnya tanpa sadar suaruku agak meninggi.

“Bukannya kita teman sekelas ya? Harusnya kamu tahu dong nama aku, secara aku populer banget di Sekolah ini dan semua murid di kelas ini lagi merhatiin kita.” katanya dengan nada suara pelan, santai dan tidak menoleh ke arahku.

Akupun terkejut dan melihat ke sekeliling dan benar saja perhatian mereka semua tertuju kepadaku termasuk Bu Vina.

“Syifa dan Affan sedang membicarakan apa kalian? Pada saat jam pelajaran dilarang ngobrol. Apa kalian tidak paham penjelasan Ibu mengenai aritmatika?”

“Syifa duluan Bu yang ngajakin saya ngobrol, dari tadi saya diam aja Bu.” kata Affan membela dirinya kemudian menoleh ke arahku.

“Bu…bu..bukan Bu, anu sss..sssa..saya”

“Kalian berdua keluar dari pelajaran saya sekarang!”

“Heh…gara-gara lu nih gue dikeluarin dari pelajarannya. Kalau gue ga ngerti gimana? Ihhh nyebelin banget sih lu. Ganggu-ganggu gue aja.”

“Siapa yang ganggu lu, gue cuman mau maju kedepan doang. Emang gue salah? Lu tuh yang salah, itu suara apa speaker? Coba kalau tadi lu diam aja, pasti ga kayak gini.”

Akupun terdiam, ada benarnya juga sama perkataannya. Seandainya tadi aku tak menanyakan pertanyaan kepadanya.

Hening sejenak….. 5 minutes later.

“Hmmm… Syifa maafin gue deh yang tadi, gue udah ganggu lu.” kata Affan merasa menyesal.

“Bukan salah lu kok, salah gue juga tadi. Harusnya tadi gue diam aja. Maaf ya gara-gara gue lu dikeluarin dari pelajarannya.” kataku merasa bersalah kepadanya.

“Calm down, gue malah senang dikeluarin dari pelajarannya dan sama lu lagi. Sebenarnya tadi emang gue mau gangguin lu, habis gue bosen sama pelajarannya. Dan berhasil rencana gue. Hahaha…. thanks ya.”

“Lu senang gue enggak. By the way, gue penasaran sama lu kenapa tadi lu merhatiin gue waktu makan sama Dina dan kenapa tiba-tiba lu jadi aneh kayak gini?”

“Gue punya mata jadi wajar aja, gue ngliatin lu.” katanya cuek sambil berjalan pergi meninggalkanku.

“Woy…lu mau kemana? Bukannya jawab pertanyaan gue malah pergi gitu aja. Kita lagi dihukum woy.”

“Gue mau ke Perpustakaan, gue bosen berdiri di depan kelas aja. Apalagi berdiri di depan kelas berdua sama lu.”

“Aishhh…..nyebelin banget sih lu. Gue juga ga mau lagi sama lu. Never.” kataku berteriak kesal terhadapnya.

A few minutes later…..

“gue bosen disini mulu, apa gue ke perpustakaan aja ya. Tapi nanti gue disangka ngikutin dia lagi.” kataku di dalam hati.

Akhirnya akupun pergi menuju ke perpustakaan yang terletak di lantai 2 yang bersebelahan dengan ruang serba guna. Sesampainya di depan perpustakaan, aku bingung diantara masuk atau tidak. Pasalnya cowok super nyebelin ada di dalam perpustakaan.

“Gue masuk aja kali ya? Lagian perpustakannya juga luas, mana mungkin gue ketemu sama dia.” kataku cuek di dalam hati.

Akhirnya aku masuk ke dalam perpustakaan. Dan mencari novel yang aku sukai. Tanpa aku sadari ada seseorang yang memperhatikanku dari jauh dan berjalan pelan mengikutiku.

“Yang mana ya  novelnya? Nah yang itu aja.” kataku sambil mengambil novel yang ingin ku baca. Pada saat aku mengambil novel, tiba-tiba saja ada tangan seseorang yang membantuku mengambilnya. Aku pun menoleh ke belakang betapa terkejutnya aku melihat cowok super nyebelin ada di hadapanku.

“Kok lu tiba-tiba bisa disini sih? Perasaan tadi pas gue masuk lu ga ada. Lu ngikutin gue ya? Ngaku lu?” kataku kesal sambil menahan rasa deg-degan. Pasalnya jarak aku dengannya sangat dekat.

“Siapa yang ngikutin lu? Lu kali yang ngikutin gue?” katanya santai sambil menatap mataku.

“Males banget gue ngikutin lu. Gue tadi bosen nunggu di depan kelas.” kataku sambil menunduk malu, pasalnya cowok super nyebelin ini ada dihadapanku dan sedang menatap intens mataku.

“Lu kalau lagi salting lucu ya, semakin cantik. Apalagi pipinya tiba-tiba jadi merah kayak gitu.” katanya sambil tersenyum manis kepadaku.

“Hmm…a..a..an..anu…gue ma..ma..mau…maksudnya lu ga bisa minggir apa? Gue ga bisa bergerak nih.”

“Emang gue ngapain? Hmmm…..” katanya santai sambil menatap intens mataku.

“Lu bikin gue ga nyaman, minggir sana. Gue mau pergi.”

“Hmmm…oke ada syaratnya.”

“Hah? Ngapain pake syarat-syarat segala tinggal minggir doang susah amat.” Kataku kesal terhadap tingkah lakunya.

“Oh..lu ga mau yaudah gue akan…” katanya sambil berjalan maju kepadaku.

“M…ma..mau ngapain lu? Gue teriak nih.” kataku semakin panik dibuatnya.

“You know, kiss you baby.” katanya santai dan semakin maju kepadaku.

“Wai..wait..okey. apa syaratnya? Tapi awas ya lu macam-macam sama gue.”

“Hahahahaha…………….”

“Kok lu malah ketawa sih? Ga lucu tau!”

“Sumpah lu itu lucu banget ya. Lagian gue ngapain macem-macemin lu? Lu itu bukan tipe gue. Hahahaha…..”

“Okey….apa syaratnya?”

“Syaratnya adalah lu harus jadi pacar gue. Gimana? Simple bukan? Dan gue yakin lu pasti ga akan nolak gue, secara gue cowok populer disekolah ini.”

“Hah? What? Gue ga salah dengar? Gue ga tuli kan? Lu barusan nembak gue di perpustakaan dengan cara begini. Sorry ya gue ga mau. Mendingan lu cari cewek lain yang bersedia mau jadi pacar lu. Secara lu popoler banget di sekolah ini. Udah selesai kan? Sekarang mendingan lu minngir atau gue akan teriak sekarang juga.”

“Calm down baby, pacar kamu yang ganteng ini belum selesai ngomong. Kalau lu ga mau, gue akan teror lu terus-menerus termasuk orang-orang yang ada di sekitar lu. Gue ga main-main sayang.” Matanya terlihat serius dan penuh dengan nada ancaman.

“Apaan sih lu ga jelas banget, udah ah sana minggir gue mau ke kelas. Mata pelajaran matematika udah mau habis nih.” kataku ketakutan dengan nada ancaman yang diberikannya.

“Okey kalau itu mau kamu sayang. Dengan senang hati akan ku lakukan.” Katanya dengan nada bicara santai akan tetapi, ada sarat makna ancaman didalamnya.

Setelah dibebaskan olehnya, akupun langsung lari menuju kelas yang terletak dilantai bawah.

“Itu orang kenapa sih? Psycho? Atau terobsesi sama gue kok tiba-tiba jadi aneh gitu sih? Kataku sambil lari menuju kelas.

“Woy Fa, lu kenapa? Habis lari maraton 1000 km? Keringat lu banyak banget. By the way cieeee…. yang habis berduaan sama Affan tadi.”

“Apaan sih lu gaje banget. Gue capek nih malah diajak bercanda.” kataku sambil mengatur napas.

“Woy marah-marah aja bro, gue kan cuman bercanda sensi amat si neng geulis.”

“Tapi gue bingung kenapa si Affan tiba-tiba ada disamping lu Fa? Dan kenapa waktu di Kantin dia juga merhatiin lu sampai kayak gitu? Kalau menurut gue, dia tadi itu kayak lagi merhatiin pacarnya.”

“Gue juga bingung Din, naudzubillah gue pacaran sama dia. Mungkin semalem dia salah minum air putih.” Kataku asal bicara dan masih takut dengan ancaman yang diberikannya.

Tring…..tring….tring….tring…..bel berbunyi pertanda bahwa semua murid dipersilahkan pulang.

“Fa, pulang bareng yuk gue bawa motor nih. Nanti kita bisa jalan kemana dulu gitu.”

“Gue lagi males Dina. Lagian diluar panas banget, langsung pulang aja yuk.” ajakku sambil berjalan keluar kelas.

“Yaudah, tungguin gue Fa.”

“Fa, lu tunggu di sini dulu ya, gue mau ambil motor di parkiran dulu. Lu jangan kemana-mana. Nanti lu tiba-tiba ngilang lagi kayak kemarin.”

“Iya lu bawel banget sih, gue ga akan kemana-mana kok. Lagian sih lu kemarin lama banget ngambil motornya. Ada kali gue nunggu hampir satu jam.”

“Hehehe….maaf-maaf, gue kemarin ngobrol dulu sama gebetan gue si Zikry. Masa lu ga tau yang gantengnya sebelas dua belas sama Affan hahaha…..”

“Bawel lu udah sana buruan. Gue tinggalin lagi nih.”

Setelah kepergian Dina yang sedang mengambil motor di parkiran sekolah, tiba-tiba saja ada seseorang yang berjalan dari arah belakang dan membekap mulutku.

“To….long..”

“Aduhhh…. kepala gue pusing.”

“Gue dimana nih? Loh? Ini kan… tolong!! Gue mau dibawa kemana nih? Woy..lu siapa? Kenapa lu nyulik gue? Gue bukan orang kaya.” kataku yang masih menamjamkan penglihatan karena masih agak buram.

“Bawel lu ah. Berisik itu mulut apa speaker bioskop? Ini gue Affan, lu tenang aja gue ga akan macem-macemin lu karena kita belum halal. sekarang kita lagi di mobil sayang. Aku pengen ngajakin kamu makan siang.”

“Terus lu ngapain bekap mulut gue tadi? Gue kan jadi takut. Kalau gue diculik beneran gimana? Terus lu maksudnya apa ngajakin gue makan siang segala? Gue mau pulang, nanti mamah nyariin gue.”

“Kalau gue ga pakai cara itu, lu ga akan mau gue ajakin. Kalau lu sampai diculik gue akan nyari lu sampai lu ketemu bahkan si penculiknya gue bunuh. Udah tenang aja, mamah lu pasti ngizinin kok.”

“Sok tau banget sih lu. Emang lu udah minta izin nyokap gue?”

“Bawel lu ya, kayak burung beo. Harusnya lu itu senang gue ajakin makan siang. Bukannya malah marah-marah. Aneh lu ya, cewek-cewek di sekolah pada suka semua sama gue. Sedangkan lu? Yang ada jijik sama gue.”

“Iyalah muka lu aja kayak playboy gitu, gue sih males suka sama orang kayak lu. Amit-amit gue sama lu.”

Tiba-tiba saja mobil yang dikemudikan Affan berhenti mendadak, membuat kepala Syifa hampir terbentur dashboard mobil.

“Woy…lu apa-apaan sih? Lu mau bikin gue mati mendadak tadi? Kalau nginjak rem itu pelan-pelan pake perasaan. Gara-gara lu kepala gue mau kebentur dashboard.”

“Tadi lu ngomong apa? Amit-amit sama gue? Hahahaha………..baru kali ini gue dengar cewek bilang kayak gitu ke gue. Salah gue apa ke lu, sampai-sampai lu ga mau sama gue? Kurang gue apa hah? Jawab pertanyaan gue!”

“Lu ke..k..ke..kenapa sih? Serem banget.”

“Jawab, kurang gue apa? Sampai lu ga suka sama gue? Atau mungkin lu ga normal?”

“Lu ga salah, lu ganteng banget dan tipe semua perempuan. Tapi, gue emang ga ada perasaan buat lu untuk saat ini. Jadi gue mohon, lepasin gue ya dan jangan ganggu hidup gue. Gue masih mau belajar dan ngejar cita-cita gue.” kataku jujur

Affan tak mengidahkan apa yang aku ucap barusan, ia lebih memilih diam dan kembali mengemudikan mobil yang menuju ke sebuah restaurant. Akhirnya kami pun sampai di sebuah restaurant mewah di Tangerang. Akupun takjub dengan restaurant mewahnya.

“Kita kesini? Tapi ini keliatan mahal banget Fan, ke tempat lain aja yuk.”

“Bawel tinggal turun aja, atau mau gue gendong?”

“Mendingan gue jalan.”

“Selamat datang Pak Affan, silahkan masuk, kami sudah siapkan semuanya.” kata salah satu karyawan restaurant sambil tersenyum ramah kepada kami.

“Baik, terimakasih.”

Sesampainya di meja makan, aku langsung terheran-heran dan sekaligus terkejut. Pasalnya di meja makan itu sudah disiapkan semua makanan yang aku sukain ditambah suasana restaurant yang sepi hanya ada kami berdua.

“Gue mau nanya, ini kenapa sepi banget ya? Dan kenapa karyawan tadi kenal sama lu? Seolah-olah lu itu kayak bos pemilik restaurant ini. Bukannya lu masih SMA kelas 1 ya. Terus kenapa lu bisa tahu makanan kesukaan gue?”

“Udah makan dulu sana, ngomong mulu ga capek apa? Gue aja dengarnya capek.”

Kamipun makan bersama dalam keheningan. Setelah selesai makan, aku pun bingung pasalnya dari tadi dia hanya diam saja dan hanya fokus dengan hpnya.

“Sayang, kamu udah selesai makan? Kalau udah aku anterin kamu pulang ya.” katanya santai dan masih fokus dengan hpnya.

“Jangan panggil-panggil sayang, gue geli tau dengernya. Gue pulang sendiri aja dari sini udah deket kok dari rumah.”

“Jangan! Kamu harus pulang bareng sama aku. Dan jangan nolak.”

“Apa-apaan sih lu? Lu itu bukan suami gue. Jangan sok ngatur deh.”

“Suatu saat kamu akan jadi istri aku setelah kita lulus SMA.”

“What? Gue ga salah denger? Kita? Lu aja kali gue ga. Emang lu Tuhan yang tau jodoh gue? gue nanti lulus ga mau nikah, gue mau kuliah dulu.”

“Kamu harus nikah sama aku, setelah kita lulus nanti. Dan jangan pernah tolak perkataanku sekali lagi. Atau kamu akan menyesal.”

“Aneh banget sih lu hari ini. Udah ah…gue mau pulang. Males gue berdebat sama lu mulu. Yang ada darah tinggi gue.” akupun bangkit dan berjalan pergi meninggalkan Affan.

“Syifa….Syifa…mau kemana kamu? Aku belum selesai ngomong.” katanya sambil berjalan mengejar Syifa. Akan tetapi, Affan tak berhasil mengejarnya, pasalnya ia sudah lebih dulu naik angkutan umum.

“Suatu saat kamu akan tahu Syifa, siapa aku.”

Sesampainya Syifa dirumah, ia langsung menuju ke kamar. Pasalnya, ia dirumah hanya sendirian. Karena mamahnya sudah lama pergi meninggalkannya semenjak ia SMP kelas 2.

“Aishhh…..itu orang aneh banget hari ini, bikin gue emosi aja. Mendingan gue salat zuhur dulu deh daripada mikirin dia.”

Setelah usai salat zuhur, Syifa tak sengaja ketiduran di kasurnya. Tiba-tiba saja ia memimpikan mamahnya yang telah tiada.

“Mamah…Syifa kangen sama mamah, mamah kenapa ninggalin Syifa secepat ini?”

“Syifa sayang, jangan nangis nak. Kamu harus kuat ya sayang. Mamah selalu ada di dekat Syifa walaupun raga mamah udah ga ada. Dan kamu harus terima Affan ya nak, dia anak yang baik. Mamah pergi dulu ya sayang.”

“Mah…mamah mau kemana? Syifa masih kangen sama mamah, mamah jangan pergi lagi. Mah…” akhirnya Syifa terbangun dari tidurnya.

“Mamah…Syifa kangen sama mamah. Rumah ini terasa kosong ga ada mamah. Papah selalu aja sibuk sama kerjaannya. Mas Vero dia jarang pulang kerumah. Bahkan Syifa ga tau dia dimana mah.” Tanpa sadar, air mata Syifa menetes perlahan dan semakin lama semakin deras.

perlahan langit semakin gelap, Syifa bangkit dari kasurnya dan menuju kamar mandi untuk membersihkan dirinya. Setelah usai, ia bergegas menunaikan kewajiban 5 waktunya. Saat selesai menunaikan salatnya, tiba-tiba saja hpnya berdering. Ia mengeryit, pasalanya ia tak mengenali nomor tersebut.

“Assalamualaikum, maaf ya ini siapa?”

“Walaikum salam, sayang masa kamu lupa? Pacar kamu yang tadi kamu tinggalin di restaurant.”

“Loh…kok lu bisa tau nomor gue? perasaan gue ga ngasih nomor ke orang lain kecuali, Dina doang. Jangan-jangan lu minta ke Dina ya?

“Dina? Siapa tuh? Gue ga kenal, gue kenalnya cuman lu doang. Dari siapa ya? Hahaha… tenang aja sayang, suatu saat kamu pasti akan tahu kok siapa aku.”

“Apaan sih lu. Trus kalau gue tau lu siapa, lu bakal ngapain? Emang gue kenapa, amnesia sampai ga tau lu siapa.”

“Lu ga amnesia cuman….nanti juga lu bakal tahu kok. By the way, lu lagi ngapain? Pasti lagi sendirian ya? Mau gue temenin ga?”

“Hah? Gue sendirian? Enggak tuh ada nyokap gue disini. Gara-gara lu telepon gue, nyokap gue ngomel katanya siapa yang telepon jam segini.” kataku bohong

“Halah…ga usah bohong sama gue, gue tahu kok semuanya tentang lu. Dan sekarang gue lagi dijalan mau kerumah lu. Tenang aja kok, gue ga bakal macem-macemin lu. Gue cuman mau ngajakin lu makan malam doang.”

“What? Lu stalker gue ya? Lu siapa sih sebenarnya? Gue ga mau makan malam sama lu, tadi kan gue bilang. Gue lagi sama nyokap gue. udah ah ganggu aja, gue mau ngobrol sama…”

“Gue udah di depan rumah lu, lu yang keluar atau gue yang masuk nih?”

“Lu bohong kan mana mungkin lu tahu rumah gue dimana? Sahabat gue aja ga tahu rumah gue dimana. Hahaha….. haloooo? Woy… kok terputus sih sambungannya? Apa jangan-jangan.”

Belum sempat Syifa menyadarinya, tiba-tiba saja ada seseorang yang membuka pintu rumah. Dan betapa terkejutnya Syifa melihat cowok super nyebelin ada di hadapannya sekarang.

“Kok lu bisa tahu rumah gue dari mana? Wah lu beneran stalker gue ya? Pergi dari rumah gue sekarang juga. Atau ga gue akan…”

“Akan apa? Lu mau apa? Gue ga takut sama ancaman lu. Ayo buruan gue udah lapar nih.”

“Tadi kan gue bilang ga mau maksa banget sih jadi orang. Udah sana gue mau tidur.”

“Jam segini tidur? Gue ga yakin. Baru juga jam 6. Emang lu lagi ga salat?”

“Bawel lu ah, sana pulang. Ngapain sih lu ganggu gue mulu. Gue bosen ngliat muka lu.”

“Seriously? Yaudah gue pulang, awas aja nanti tiba-tiba lu nyariin gue.” katanya acuh sambil berjalan pelan menuju luar rumah.

Entah kenapa di dalam hati kecilku aku tak ingin ia pergi.

“Aduh kepala gue mendadak pusing nih.”

“Lu kenapa? Bentar gue bikinin teh manis anget dulu ya. Mendingan lu masuk dulu aja.”

“Enggak usah gue di teras aja. Laki-laki yang bukan mahramnya ga baik masuk ke dalam rumah cewek, ditambah ga ada orang lagi selain kita. Hahaha…….”

“Ini teh manis angetnya. By the way, lu sebenarnya siapa sih? Kok lu tahu rumah gue, dan makanan kesukaan gue. Padahal yang tahu makanan kesukaan gue cuman mamah doang. Sahabat gue aja ga tahu rumah gue dimana.”

Ia tak mengidahkan ucapan ku lagi. Tiba-tiba saja adzan berkumandang dengan merdunya. Kamipun terdiam sejenak dan mendengarkan adzan yang sedang berkumandang. Setelah usai, ia bergegas pergi.

“Affan mau kemana?”

“Gue mau salat lah, emang mau ngapain lagi? Hahaha….”

“Tun..tunggu gue mau ke masjid juga.”

“Iya udah buruan, gue tunggu.”

Setelah wudhu dan membawa mukena, kami pun berjalan menuju masjid yang letaknya tak jauh dari rumah Syifa.

“Gue mau nanya, kenapa lu ga pakai jilbab? Lu semakin cantik kok kalau pakai jilbab.” Katanya sambil berjalan menuju masjid.

“Gombal. Gue…gue pernah pakai jilbab pada saat gue SMP kelas 1. Dan mamah bilang, Syifa kamu cantik banget sayang. Mamah pengen kamu seterusnya pakai ini ya. Dan jangan pernah dilepas.”

“Terus lu kenapa lepas?”

“Setiap gue pakai, gue ingat mamah terus. apalagi senyum indahnya.”

Akhirnya kami pun sampai di masjid dan menunaikan salat maghrib berjamaah. Setelah usai, kami balik lagi menuju rumah ku.

“Fa, ayo kita makan. Gue lapar banget nih. Lu mau makan dimana? Di luar atau di rumah?”

“Gue ga bisa masak. Lagian ngapain sih lu kerumah gue dan ngajakin gue makan segala. Gue udah biasa di rumah sendiri. Jadi lu ga perlu kayak gini.”

“Gue lakuin ini sengaja Fa. Gue tahu kok lu cuman makan di sekolah doang. Di rumah lu ga pernah makan apalagi masak. Makanya itu gue khawatir sama lu. Gue ga pengen lu sakit. Cewek kok badannya kurus banget ga ada bentukannya lagi.”

“Apa-apaan sih lu, sok tahu banget. Udah sana lu pulang aja. Jangan ganggu-ganggu gue.” kataku sambil berjalan masuk ke dalam rumah.

“Sayang jangan ngambek gitu dong. Mau gue masakin ga? Enak loh masakan gue.”

“Males, mendingan gue nahan lapar dari pada nyicipin masakan lu.”

“Yaudah kalau ga mau, gue masak buat diri sendiri aja.” katanya santai sambil berjalan masuk ke dalam rumahku.

“Heh….lu mau ngapain masuk ke rumah gue? di rumah gue ga ada makanan.” kataku berteriak kepadanya.

“Ini kulkas atau apa? Bersih banget dan sama sekali ga ada makanan. Terus lu selama ini ga pernah makan di rumah? Kalau lu lapar gimana? Terus ini ga ada minuman sama sekali. Lu minum pakai air apa? Terus tadi gue minum apa? Lu mau ngeracunin gue ya.”

“Sembarangan aja kalau ngomong. Gue masak air lah, masa iya gue minum pakai air keran. Tuh lihat ada kan air minumnya. Gini-gini gue juga bisa bikin teh sama kopi. Kalau masak baru gue ga bisa. Soal makanan? Gue emang ga suka ngemil.”

“Terus kalau lu lapar gimana?”

“Sekarang teknologi udah berkembang kali, kalau gue lapar, gue tinggal delivery. Susah amat.”

“Tapi kan makanan kayak gitu ga baik juga Fa.”

“Gue yang makan kenapa lu yang jadi ribet.”

“Mulai sekarang gue yang akan buatin lu makanan. Dan ga boleh nolak.” perintahnya.

“Terserah apa kata lu, gue males berdebat sama lu. Terserah lu mau ngapain di dapur gue ga perduli. Gue mau ke kamar dan jangan coba-coba masuk ke kamar gue.”

“Iya udah gue mau beli bahan-bahan makanannya dulu, sama cemilan. Lu mau gue beliin apa?”

“Kan lu yang beli, gue sih ga mau.” Kataku cuek sambil berjalan menuju ke kamar yang terletak di lantai atas.

“Keras kepala banget sih. Yaudah gue beliin sesuai selera gue ya.” katanya sambil berteriak. Akan tetapi, tak ku idahkan.

Entah kenapa, kok gue ngerasa senang ya dia ada disini. Harusnya kan gue sebel banget.

Tiba-tiba saja hp Syifa berdering.

“Woy Fa, lu lama amat angkatnya, ngapain sih? Gue dari tadi teleponin lu mulu. Ada kali 21 panggilan.”

“Emang iya? Lu ngapain teleponin gue sebanyak itu? Hahahaha…….cieeeee ada yang khawatir sama gue.”

“Nyebelin banget sih lu, tau ah gue bete sama lu. Udah gue bilang jangan kemana-mana juga. Lu kenapa sih suka ngilang mulu?”

“Tadi siang, gue emang nungguin lu kok di gerbang sekolah. Cuman tadi ada problem sedikit doang. Makanya gue jadi pulang duluan, sorry ya Din.”

“Seenggaknya lu bisa nunggu gue sebentar, atau lu chatting gue bilang gue duluan. Kan bisa Fa. Biar gue ga khawatir kayak gini.”

“Iya Din maafin gue ya, gue janji ga akan kayak gitu lagi.”

“By the way, emang tadi ada problem apaan sampai lu lupa sama sahabat yang cantik ini.”

“Gue belum bisa cerita ke lu Din, maaf ya. Suatu saat nanti gue akan cerita ke lu kok.”

“No problem Fa… gue paham kok. By the way. Si Zikry tiba-tiba nanyain lu tuh.”

“Hah? Zikry? Bukannya lu suka sama dia ya? Terus hubungan sama gue apa?”

“Iya gue emang suka sama dia. Tapi dia sukanya sama lu Fa. Dia pengen kenalan sama lu katanya. Yaudah gue kasih nomor hp lu.”

“What? Lu ga apa-apa Din? Harusnya lu jangan kasih nomor gue ke dia. Lu bilang apa gitu ke dia.”

“Gue ga bisa Fa. Dia mintanya maksa ke gue, gue bingung jadinya. Gue ga apa-apa kok, lu sama dia.”

“Tapi Din…tenang aja gue ga akan nusuk lu dari belakang kok.”

“Iya Fa, gue percaya kok sama lu. Lu kan sahabat gue.”

Tiba- tiba saja Affan berteriak dan memanggil Syifa untuk makan malam.

“Fa…makanannya udah siap nih, lu ga lapar apa?” kata Affan berteriak keras sambil menyajikan makanan di meja makan yang terletak bersebelahan dengan ruang tamu.

“Tunngu deh, itu suara kayaknya gue kenal. Tapi siapa ya?” kata Dina sambil berpikir.

“Hmm…Din udah dulu ya. Itu suara bokap gue manggil.” Kata Syifa gelagapan.

“Bukan Fa, itu suara kayak teman sekelas kita. Kayak suaranya Affan.”

“Din udah dulu ya, see u next time and Assalamualaikum.”

“Walaikum salam Fa.” kata Dina mengingat-ingat suara yang ia dengar ketika ia dan sahabatnya sedang ngobrol melalui telepon.

“Gue ga tuli, itu suara emang beneran suaranya Affan. Lapar? Mereka makan malam bersama? Jangan-jangan mereka ada hubungan. Baguslah hahaha….” kata dina sambil berpikir sahabatnya jadian sama Affan dengan begitu, ia bisa dengan Zikry.

“Astaghfirullah itu suara kenceng banget, woy…berisik udah malam.” kataku berteriak dari dalam kamar.

“Buruan keluar, atau gue yang akan masuk ke kamar lu sekarang juga.”

Akhirnya Syifa keluar dengan keterpaksaan. Kemudian berjalan menuruni anak tangga menuju ruang makan yang bersebelahan dengan ruang tamu.

“Apaan sih lu berisik banget. Ga usah teriak-teriak juga kali. Gue ga tuli. Tadi kan gue udah bilang ga mau makan malam, apalagi dibuatin sama lu.”

“Lu harus makan, kalau lu sakit gimana? Gue yang repot juga. Buruan duduk, atau gue pangku?”

“Itu mah maunya lu.” akupun malas berdebat dengannya dan lebih memilih untuk mengikuti kemauannya, walaupun sebenarnya aku tak ingin mencicipi masakan buatannya. Pada saat aku mencicipinya, aku takjub dengan rasanya. Rasanya seperti masakan buatan mamah. Tanpa sadar air mata Syifa menetes.

“Kamu kenapa? Masakan aku ga enak ya? Kepedesan?” katanya sambil memperhatikanku dengan raut wajah khawatirnya.

“Bukan. Masakan kamu enak banget. Sampai-sampai masakan kamu mirip sama seseorang.”

“Sama mamah kamu kan? Aku belajar masak dari beliau, beliau yang ngajarin aku masak.”

“Kamu? Kamu tahu mamah aku dari mana? Aku ga pernah cerita ke siapapun atau punya teman seperti kamu.”

“Kamu emang ga kenal siapa aku, tapi aku kenal sama mamah kamu. Mamah kamu dulu baik banget sama aku. Waktu aku masih SMP kelas 1, aku dirawat di rumah sakit. Dulu aku punya penyakit tumor. Kebetulan mamah kamu dokter yang ngerawat aku sewaktu aku sakit. beliau yang nemenin aku terus. Mamah sama papah mereka sibuk, dan aku selalu sendirian di kamar. Dan mamah kamu tahu aku kesepian, beliau menghibur aku di sela-sela pekerjaannya. Bahkan kami pernah belajar masak bersama pada saat aku dinyatakan sembuh dari tumor. Kami masak di rumah kamu. Aku pernah lihat kamu ketika kamu lagi sama Mas Vero di ruang tamu. Kalian lagi bercanda bareng. Bahkan kamu sempat memuji masakan aku, kamu ga ingat? Dulu aku malu kenalan sama kamu.”

“Tapi, dulu kamu? Kamu bukan Affan namanya. Setau aku namanya Hanif.” Syifa terkejut atas pengakuan darinya. Pasalnya Affan yang dulu dengan sekarang jauh berbeda dalam ingatannya.

“Iya emang itu nama aku. Nama aku Muhammad Hanif Affandi. Mamah kamu seringnya manggil aku dengan sebutan Hanif. Udah lama ya kita ga ketemu?”

“Terus maksud kamu apa deketin aku kayak gini? Aku ga butuh kamu, atau siapapun untuk dikasihani.”

“Aku kesini untuk kamu Fa, kamu harus tahu sebelum mamah kamu meninggal, beliau menitipkan amanah kepada aku. Beliau meminta aku untuk jagain kamu pada waktu itu. Tetapi aku ga bisa karena, orang tua ku dipindah tugaskan ke luar negeri. Tapi aku sempat melihat mamah kamu dimakamkan dan aku juga melihat kamu, dan nemenin kamu di kuburan sampai kamu ketiduran. Aku yang gendong kamu dan bawa kamu ke rumah.”

“Setelah mamah menitipkan amanah itu, kamu kemana aja? Baru sekarang kamu ngejalanin amanah dari mamah? Aku ga butuh itu semua, aku ga butuh dikasihanin. Pergi kamu dari rumah dan jangan pernah datang lagi kesini. Pada saat di sekolah nanti, gue harap kita seperti orang asing.” kataku dengan emosi yang meluap-luap kemudian lari menaiki anak tangga menuju kamar.

“Fa…kamu dengerin penjelasan aku dulu. Fa…Syifa…” Affan berusaha mengejar Syifa.

“Fa..aku pulang dulu ya, kalau kamu tengah malam lapar. Aku udah siapin makanan cemilan di meja makan. Jangan lupa sarapan pagi ya. Assalamualaikum.” katanya di depan pintu kamar Syifa kemudian pamit pulang ke rumahnya.

“Walaikum salam” dengan nada suara lemah.

Keesokan harinya Syifa berniat pergi ke sekolah dengan angkutan umum. Akan tetapi,  seperti biasanya tiba-tiba saja ada supir taksi yang menunggu di pekarangan rumahnya.

“Maaf Pak, saya tidak memesan taksi. Lebih baik saya naik angkutan umum saja. Makasih ya Pak.”

“Neng tunggu, neng. Saya disuruh jemput neng ke sekolah naik ini.”

“Saya kan emang ga pesan pak? Dan tolong bilangin ke bos Bapak, saya mohon jangan ngirim-ngirim taksi ke rumah saya setiap pagi. Saya bisa sendiri berangkat ke sekolah naik angkutan umum. Yaudah Pak, saya naik taksi bapak untuk terakhir kalinya.”

“Makasih neng. Silahkan masuk neng.”

“Makasih pak.”

Sesampainya di sekolah, Syifa langsung menuju kelas 10.2. Sesampainya, ia tak sengaja bertabrakan dengan Zikry.

“Kalau jalan jangan nunduk aja, lihat ke depan ada orang atau enggak. Hahaha….. untung lu ketabrak gue, coba kalau pintu kelas, bisa pusing. Hahaha…..”

“Maaf ya, gue ga sengaja.” katanya kemudian berlalu dari Zikry dan duduk dibangku. Zikry yang melihatnya sedang duduk dibangku khawatir, pasalnya muka Syifa terlihat murung. Zikry pun memberanikan diri untuk mendekati Syifa dan menanyainya.

“Fa, lu kenapa? Ada masalah? Apa karena omongan gue tadi?”

“Bukan karena lu kok. Enggak kenapa-kenapa kok Zik. Makasih ya udah khawatir sama gue.”

“Lu pasti belum makan kan? Bentar….nih gue bawain nasi goreng spesial buat lu. Yang masak gue loh…hahaha…”

“Lu bisa masak? Hebat hahaha….gue cobain ya, kebetulan gue lagi lapar banget.” kataku sambil membuka bekal makanannya dan mencicipi.

“Silahkan cantik. Gimana enak ga? Atau asin nasi gorengnya?” katanya sambil memperhatikanku makan.

“Hmmm….enak banget. Ini mah nasi goreng kesukaan gue. makasih ya Zik.”

“Beneran? Syukurlah kalau lu suka. Yaudah habisin makanannya.”

“Bentar, ini nasi goreng buat di kasih ke gue ya?”

“Sebenarnya iya sih…gue mau kenal lu lebih dekat Fa. Bahkan lebih. Gue suka sama lu udah lama banget Fa. Semenjak kita MOS sampai sekarang. Gue dulu ga ada keberanian buat deketin lu. Baru sekarang gue berani.”

“Lu tahu gue suka nasi goreng dari mana? Gue ga pernah cerita ke Dina.”

“Gue pake feeling buatnya. Hahaha……habis gue bingung tiap di sekolah lu makan bakso mulu. Ga ada yang lain. Hahaha…..”

Tanpa mereka sadari, ada seseorang yang sedang memperhatikan dari jauh.

“Zik, bukannya gue ga mau kenal sama lu lebih deket. Tapi gue ga….”

“Gue ga mau terima penolakan dari lu Fa. Gue akan perjuangin lu mulai saat ini. Gue mau keluar dulu ya.” katanya tersenyum manis kepadaku sambil berjalan pergi keluar kelas.

Seseorang yang sedang memperhatikan mereka dari jauh, tersenyum sinis.

“Woy Fa, pagi-pagi bengong aja. Nanti kesambet loh. Lu kenapa mukanya bad mood gitu.” kata Dina yang baru datang ke sekolah kemudian duduk.

“Gue ga kenapa-kenapa. Cuman lagi meratapi nasib gue yang masih jomblo aja. Hahaha….”

“Gue tau bukan itu masalahnya. Pakai bohong lagi sama gue. di jidat lu keliatan jelas ada tulisan gue lagi bad mood.” kata Dina yang sedang mencairkan suasana hatinya.

“Dikira jidat gue papan tulis. Enggak lucu tahu.”

Pada saat mereka sedang bercanda, tiba-tiba saja Affan masuk ke dalam kelas yang membuat suasana hatinya Syifa berubah. Dina yang memperhatikan ekspresi muka sahabatnya pun terbaca dan mencurigai ada sesuatu diantara mereka.

“Fa tuh ada Affan hahaha…. mau gue panggilin.”

“Apa-apaan sih lu, ga lucu tahu bercandanya.”

“Yaudah maaf deh…gitu aja ngambek. Gue cuman bercanda sayang.” Perkataan Dina tak dihiraukan, ia lebih memilih memakai headseat dan mendengarkan musik.

Jam menujukkan pukul 07.00 tepat WIB. Pertanda pelajaran akan segera dimulai. Semua murid sudah di dalam kelas dan mempersiapkan pelajaran yang akan segera dimulai. Syifa dan Dina sibuk dengan dirinya sendiri.

“Fa, lu masih marah sama gue? maafin gue deh…jangan sensi sama gue.”

“Siapa yang ngambek sama lu? Gue lagi bad mood sama yang lain, bukan sama lu.” kataku sambil menyindir seseorang yang sedang duduk di bangku belakang.

“Mendingan lu copot headseatnya, bentar lagi pelajaran fisika dimulai. Tuh gurunya udah masuk.”

Pada saat pelajaran di mulai, tiba-tiba saja ada seseorang yang mencari Affan di kelas. sontak membuat seluruh kelas tertuju dengannya termasuk aku. Affan pun berjalan menuju keluar kelas, akan tetapi pada saat ia berjalan aku melihat ke arahnya yang membuat mata kami saling bertemu satu sama lain. Ia tersenyum manis kepadaku, dan entah kenapa aku membalasnya. Sampai pelajaran fisika usai, Affan tak kunjung masuk kelas. sontak membuatku khawatir.

“Kenapa dia belum juga masuk ya? Padahal sebentar lagi pelajaran biologi.” kataku khawatir sambil melihat ke arah pintu kelas.

“Fa lu kenapa? Ngliat ke arah pintu mulu? Udah ga usah khawatir, dia pasti baik-baik aja kok. Dan sebentar lagi dia akan masuk kelas.”

“Iya Din, makasih ya Din.” Zikry ikut memperhatikan apa yang barusan terjadi. Ia tak sengaja melihat Affan dengan Syifa.

“Sebenarnya mereka ada hubungan apa? Kenapa aku merasa tersaingi dengannya.” katanya di dalam hati.

Sampai bel istirahatpun Affan tak kunjung kembali. Sampai membuat Syifa khawatir setengah mati.

“Fa, ke kantin yuk. Gue lapar. Emang lu ga lapar?” katanya sambil membujukku

“Lu duluan aja deh, nanti gue nyusul. Gue lagi ga lapar Din.” kataku bohong.

“Fa…udah dong ga usah dipikirin banget. Mendingan lu makan dulu aja. Nanti lu sakit lagi. Siapa tahu dia lagi di Kantin. Lagi makan.”

“Yaudah deh ayo….”

Zikry yang masih ada di dalam kelas ikut penasaran dengan apa yang terjadi diantara mereka. Kemudian, mengikutinya ke Kantin. Sesampainya di Kantin, Syifa tak menemukan Affan di sana. Sontak membuat ia khawatir, dan memutuskan untuk mencarinya.

“Fa…lu mau kemana? Fa…”

Zikry yang mengetahuinya mengejar Syifa yang sedang mencari Affan. Dan berhasil di kejarnya.

“Fa…lu kenapa sih? Lu ada hubungan apa sama Affan?” sambil memegang lengan tangan Syifa.

“Gue…gue…gue cu..” tiba-tiba saja Affan datang dan menepis tangan zikry darinya.

“Kalian lagi ngapain di sini? Pacaran?” dengan amarah yang meluap-luap dan membuat Syifa takut.

“Bukan…bu..buk..kan gitu Affan. Kita hanya…”

“Kalau gue sama Syifa beneran pacaran gimana? Dan urusan sama lu apa? Lagian lu bukan pacarnya jadi ga ada hak buat ngatur-ngatur atau ikut…”

“Gue…calon suaminya Syifa. Jadi lu ga usah ganggu Syifa. Atau lu akan menyesal.” kataku sergah ucapanya.

“Hah? Hahaha…..gue ga percaya. Syifanya aja diam. Hahaha….jawab Syifa apa benar perkataannya.” katanya sambil menatapku begitu pun dengan Affan.

“Gu..gue..gu..” ia pun bingung harus berkata apa dan lebih memilih pergi meninggalkan mereka.

Bel istirahat telah usai, pelajaran pun di mulai. Ketika jam pelajaran di mulai, aku berusaha fokus pada pelajarannya. Akan tetapi, aku tak bisa dan masih memikirkan perkataannya yang barusan. Ia selalu bilang bahwa aku adalah calon istrinya. Sebenarnya apa maksud perkataannya.

Selesai jam pelajaran, Syifa berniat untuk langsung pulang dengan sahabatnya. Akan tetapi, Affan lebih dulu memegang tangan Syifa dan membawa Syifa menuju parkiran mobil. Affan menyuruh Syifa untuk masuk ke dalam mobil.

“Main geret-geret aku aja, emang aku barang apa. Sakit tahu tangan aku. Nih lihat merah.”

“Tadi kamu ngapain sama dia. Pakai pegang-pegang tangan kamu segala. Kamu ada hubungan sama dia? Jawab jangan diam aja. Kamu ya mau aja di pegang-pegang sama dia. Untung aku datang. Coba kalau ga kam…”

“Kenapa kamu cemburu? Kamu juga bukan siapa-siapa aku. Jadi ga berhak, ngomel-ngomel kayak gitu. Dan kamu ga perlu tahu aku sama dia ada hubungan apa. Udah kan aku mau pulang.”  pada saat aku ingin membuka pintu mobil, di sergah oleh Affan.

“Kamu mau kemana? Aku belum selesai bicara. Jangan suka pergi gitu aja kalau aku belum selesai ngomong. Dan aku yang akan ngaterin kamu pulang.” katanya sambil memegang lengan tanganku.

“Cepat jawab…atau aku akan…” katanya sambil mendekatkan dirinya kepadaku.

“Iya-iya sabar apa. Gue sama dia ga ada hubungan, tadi gue…gue…” kataku sambil menahan malu.

“Gue apa? Lu sama dia mau ngapain tadi? Atau jangan-jangan lu sama dia…”

“Apaan sih lu, gue bukan cewek kayak gitu. Gue tadi nyariin lu. Puas.” kataku dengan nada suara kecil sambil menunduk menahan malu.

“Apa? Gue ga dengar. Kurang keras Fa suaranya.” padahal Affan mendengar perkataannya. Akan tetapi, ia sengaja pura-pura tak mendengarkannya.

“Gue nyariin lu. Puas. Aishh nyebelin.” katanya dengan suara amat keras.

“Hahahaha………….”

Tanpa mereka sadari ada seseorang yang sedang memperhatikan mereka di dalam mobil. Dengan amarah yang meluap-luap.

“Awas aja kalian, gue ga akan tinggal diam.” sambil tersenyum sinis melihat kebahagiaan mereka.

“Kok lu ketawa sih, ga ada yang lucu juga. By the way lepasin tangan gue sekarang.”

“kalau gue ga mau gimana? Hahaha……cieeee ada yang nyariin gue. kangen ya? Bilang aja ga usah malu-malu. Lain kali kalau kangen bilang sama gue. Hahaha….baru sebentar tadi gue tinggal apalagi kalau 3 tahun ya. Hahahaha……”

“Tangan gue sakit lu pegang kayak gini. Gue mau nanya, tadi lu kemana? Kok lama banget? Kalau ga mau jawab juga ga apa-apa kok, gue…”

“Gue tadi dipanggil sama sekretaris bokap gue, dia bilang ada masalah sama perusahaan papah di Jepang. Dan gue harus kesana secepatnya. Tapi, gue ga mau, gue ga mau ninggalin lu lagi untuk kedua kalinya.”

“Harusnya kan yang ngurusin bokap lu, lu ngapain ikut ngurusin?” kataku mengeryit bingung.

“Bokap gue udah ga ada Fa, semenjak gue kelas 2. Bertepatan dengan mamah kamu meninggal. Makanya aku harus pergi dan ga bisa tepatin janji mamah kamu. Mulai dari situ aku yang ngurusin perusahaan papah.”

“Jadi…kenapa kamu ga bilang sama aku?”

“Kamunya keburu marah hahaha….dan selama ini kamu juga ga sendirian kok. Dan ada satu wasiat lagi yang diberikan mamah kamu ke aku.”

“Apa?”

“Dia ingin suatu saat kita nikah Fa. Mamah kamu jodohin aku sama kamu. Tanpa sepengatahuan kamu. Dan ternyata papah aku sama mamah kamu itu dulunya berteman, dan berniat untuk menjodohkan kami. Aku baru tahu pada saat aku membuka wasiat papah.”

“Hah? Aku ga ngerti sama semuanya. Tapi mana mungkin…” kataku tak percaya akan kenyataannya.

“Mungkin aja…hahahaha….mungkin kita udah di takdirkan untuk bersama Fa.”

“Gimana kalau kita makan siang bareng? Aku pengen nikmatin waktu bersama sama kamu sebelum aku pergi ke Jepang. Kamu mau kan?”

“Berapa lama kamu di sana?”

“3 tahun paling cepat, atau mungkin lebih. Aku juga ga tahu tergantung situasi perusahan bagaimana. Tadi kata sekretaris papah, keadaan perusahaan di sana lagi kritis.”

“Terus kamu mau berangkat ke sana kapan?”

“Lusa Fa. Kalau aku ga cepat kesana perusahaan papah bisa bangkrut. Makanya itu aku ingin menghabiskna waktu bersama sama kamu.”

“Hmmm….aku udah lapar nih, gimana kalau kita makan di rumah aja. Kita masak bareng.” kataku mengalihkan pembicaraan. Ia hanya menganggukan kepala sebagai tanda setuju.

Sesampainya di rumah, jam sudah menunjukkan jam 1. Aku bergegas menunaikan salat zuhur di dalam kamar. Setelah usai aku langsung menuju dapur.

“Butuh bantuan ga? Kamu salat dulu aja. Biar aku yang potong-potongin wortelnya.”

“Aku udah salat kok. Saat kamu masuk kamar, aku udah bilang sama kamu aku mau ke masjid. Mungkin tadi kamu lagi ga dengar suara aku.”

“Mungkin tadi aku lagi di kamar mandi, pada saat kamu pamit. Yaudah kita mau masak apa nih?” kataku bersemangat.

“Kita mau masak, sayur sop sama goreng ikan mujair. Dan aku akan ajarin kamu cara masaknya.” katanya sambil bersemangat. Mereka memasak sambil bercanda dan tertawa riang bersama.

Seiring berjalannya waktu, lama kelamaan mereka semakin dekat satu sama lain. Hari dimana mereka akan berpisah semakin lama semakin dekat. Semakin membuat mereka tak ingin berpisah. Di sisi lain, seseorang yang melihat kemesraan mereka semakin hari, semakin panas. Ia sama sekali tak menyukai kebahagiaan diantara mereka berdua.

“Lihat aja nanti, gue akan bikin kalian…berpisah dan selamanya ga akan bisa bersama. Gue benci sama lu. Gue benci sama kalian.”

Hari dimana Affan akan berangkat pergi ke Jepang pun tiba, Syifa mengantar kepergiannya dengan tak rela. Affan pun berjanji kepada Syifa untuk menjaga hatinya hanya untuknya, begitu pun dengan Syifa. Hari demi hari yang di lalui Syifa membuat ia tak semangat dan merasakan ada yang aneh dengannya.

“Apa mungkin, aku udah jatuh hati sama dia? Kenapa rasanya, kalau ga ada dia jadi sepi? Aisshhh….. dia lagi ngapain sih? Kenapa dia ga hubungin aku sama sekali semenjak di bandara tadi sampai sekarang.”

Tiba-tiba saja suara hp Syifa berdering, sontak membuat Syifa terkejut kemudian, berpikir bahwa kemungkinan si penelepon adalah Affan. Nyatanya si penelepon, tersebut adalah Zikry bukan Affan. Ia pun menjawab panggilannya.

“Assalamualaikum Fa..kamu lagi ngapain?”

“Walaikum salam, aku lagi sibuk Zik. Maaf ya.” Aku ingin menutupnya akan tetapi di sergah oleh Zikry.

“Fa…tunggu, gue cuman mau bilang. Gue akan nungguin lu Fa, sampai kapan pun. Dan gue akan selalu ada setiap lu butuhin. Assalamualaikum.” kata Zikry dengan nada bicara serius dan bersungguh-sungguh.

Syifa pun tak mengidahkan apa yang diucapkan oleh Zikry. Ia lebih memilih untuk salat dan belajar. Akan tetapi, seiring berjalannya waktu Zikry tak pernah pantang menyerah untuk mendekati Syifa. Lama-kelamaan Syifa pun luluh dengan perjuangan Zikry.

Tanpa sadar ia membuka hatinya juga untuk Zikry. Dina yang mengetahui hal itu, membuatnya sakit hati atas perbuatan sahabatnya. Pasalnya, ia sudah berjanji tak akan melakukan hal seperti itu. Akan tetapi, seiring berjalannya waktu Dina mau menerima kenyataan dan mengikhlaskannya.

Di sisi lain, seseorang yang tak menyukai Syifa, mengetahui hubungan antara Syifa dengan Zikry. Ia pun senang karena rencanaya berjalan dengan lancar.

“Bisa-bisanya kamu selingkuh dengan dia. Dan pergi meninggalkan Affan. Yang jelas-jelas sayang sama kamu. Lebih baik kamu sama dia. Aku sama Affan. Hahaha…”

Tak terasa sudah hampir 3 tahun lebih lamanya, dan sebentar lagi Syifa akan masuk ke perguruan tinggi bersama dengan Zikry. Mereka sudah berkomitmen untuk masuk ke perguruan tinggi yang sama bahkan jurusan mereka pun sama.

Dikarenakan Zikry tak mau berpisah dengan Syifa. sedangkan sahabatnya, Dina mendapatkan beasiswa perguruan tinggi. Syifa pun tak tahu sahabatnya mendapatkan beasiswa di negara mana. Pasalnya ia pernah menanyakannya akan tetapi, dihiraukan sama dia. Katanya ingin membuatku surprise.

Akupun masuk ke perguruan tinggi favorite yang ada di Jakarta dengannya. Hampir 6 tahun lamanya, aku bersama dengannya. Aku tak merasakan ada kecurigaan dengannya, bahkan kami seperti pasangan yang tampak bahagia ketika bersama.

Sampai dia tiba-tiba melamarku di sebuah cafe tempat biasa aku dengannya bersama. Dia membawakan aku sebuket bunga yang aku sukai. Aku merasakan sebagai perempuan yang sangat bahagia saat ini.

Tanpa disadarinya ia perlahan melupakan sosok Affan. Hari pernikahannya pun sudah ditetapkan, membuat Syifa semakin bahagia. Sayangnya di saat ia bahagia, sahabatnya tak ada di sini untuk menyaksikannya.

Katanya ia sedang sibuk disana bersama tunangannya. Aku baru tahu ketika, Dina memberi tahu ku. 3 hari yang lalu. Sontak membuatku senang sekaligus bahagia. Pasalnya hari pernikahan Kami dan Dina sama.

Hari pernikahan ku tiba, aku dengannya sudah ijab kabul. Dan kami sah menjadi suami istri. Kami memutuskan untuk honeymoon ke negeri sakura. Aku bahagia bisa pergi dengannya. Sampai suatu saat aku tak sengaja bertemu dengan Affan di kedai kafe jepang yang letaknya tak jauh dengan penginapan kami.

“Syifa? kamu Syifa kan? Kamu…beda banget sekarang. Sampai aku hampir ga ngenalin kamu. Kamu ngapain disini? Sama siapa kamu ke sini?”

“A..aku…ak..aku..” tiba-tiba saja ada seseorang yang memanggil ku dari arah belakang.

“Sayang kamu kok diluar? Kan lagi dingi…” sontak Zikry langsung menghentikan perkataannya melihat Affan ada dihadapannya.

“Loh? Kok ada dia sayang? Kamu ngajak dia untuk ketemuan sama kita?” katanya bingung melihat kami yang hanya bertatapan saja dan bungkam.

“Kalian sedang apa? Kok diam aja dari tadi.”

“Enggak kok gue cuman mau ngecek kafe milik gue. kalian mau ke sini kan? Silahkan nikmatin makanan yang ada di kafe ini. Dan untuk kalian gue kasih gratis. Sebagai hadiah pernikahan kalian.” katanya sambil menatap mataku dan menajamkan kalimat pernikahan.

Aku yang mengetahui hal itu, sontak membuatku terkejut dan merasakan keanehan.

“Yaudah ayo sayang masuk…Alhamdulillah kita dikasih gratis sama Affan. Hahaha…..” sambil memegang tanganku, tanpa sadar aku menepis tangan Zikry. Membuat Zikry bingung dengan tingkahku.

Di saat aku sedang makan bersama dengannya, Affan terus memperhatikanku membuat aku tak nyaman. Tiba-tiba saja ada pelayan yang memberiku kertas ketika aku menuju ke toilet. Sontak membuatku bingung. Kemudian menerimanya. Ketika Syifa membaca isinya ia terkejut. Pasalnya itu dari Affan, yang menyuruhnya untuk bertemu yang di parkiran. Tiba-tiba saja ada seseorang yang meneleponnya.

“Aku tunggu kamu diparkiran sekarang juga. Dan jangan tolak perintah aku, atau suami kamu akan mati. Disitu udah jelas alamat yang tertulis dikertas.” Syifa ingin berkata sesuatu akan tetapi, sudah diputus duluan oleh Affan. Akhirnya Syifa menuruti keinginannya dan berjalan menuju alamat yang tertulis di kertas tersebut. Sesampainya Syifa di parkiran, Affan menyuruh Syifa untuk masuk ke dalam mobilnya. Syifa pun menurut saja.

“Apa kabar Fa? Udah lama ya kita ga ketemu. Hampir 7 tahun lamanya kita berpisah. Dan sekarang kita ketemu di sini. Atau jangan-jangan kita jodoh. Hahaha….” katanya sambil menatap wajah ku dengan intens.

“Aku baik-baik saja. Bahkan lebih baik dari yang kamu bayangkan. Aku udah bahagia dengannya. Dan aku mohon sama kamu, jangan ganggu aku lagi, apalagi kita ketemuan seperti ini. Aku khawatir suami aku tahu. Aku pergi dulu ya Fan. Assalamualaikum.” Entah kenapa rasanya aku tak ingin berpisah dengannya. Sejujurnya, aku ingin tahu kenapa selama ini ia menghilang begitu saja dan tak pernah mengabarkanku.

“Kamu ga ingin tahu kabar aku, dan penyebab aku menghilang dari hidup kamu.”

“Enggak perlu Fan, lagian aku udah bahagia dengannya. Buat apa aku tahu penyebabnya.” kataku sambil menghela napas dalam-dalam dan berniat ingin membuka pintu mobil. Akan tetapi terhenti oleh suara Affan.

“Kalau kamu bahagia bersama dengannya, apa boleh buat. Mulai sekarang aku akan melepaskan kan kamu Fa. Kamu boleh keluar dari mobil.” katanya dengan mata berkaca-kaca. Perlahan air matanya menetes.

“Kenapa kita menjadi seperti ini. Harusnya aku tidak pergi meninggalkan kamu Fa. Aku menyesal. Aku tidak rela kamu dengannya. Dan sampai kapanpun aku tidak akan melepaskan kamu. Seandainya kamu tahu yang sebenarnya dia siapa Fa.” katanya dengan raut wajah sedih sambil memandang Syifa berjalan pergi.

“Hiks…Hiks…Hiks…” sepanjang jalan ia menangis, sebenarnya semenjak ia berada di mobil Affan, Syifa sudah menahan air matanya agar ia tak menangis. Akan tetapi, usahanya sia-sia setelah ia membuka pintu mobilnya. Ia tak kuasa menahan tangis dan berjalan dengan tergesa-gesa agar Affan tak mengetahuinya.

“Assalamualaikum Fa, kamu dimana? Aku masih di kafenya Affan. Kamu pergi kok ga bilang ke aku dulu? Biasanya kamu bilang sayang.” katanya dengan nada suara khawatir.

“Walaikum salam, maaf sayang aku lupa kasih tahu kamu. Kamu pulang duluan aja ya, aku masih cari hadiah buat Dina. Aku mau ketemuan sama Dina hari ini. Maaf aku lupa bilang sama kamu.” kataku bohong dan berusaha menyakinkan Zikry.

“Iya sayang engga apa-apa kok. Yaudah hati-hati ya sayang. Jangan lupa makan.” Zikry pun tak mencurigai istrinya yang sedang berbohong.

“Iya sayang, assalamualaikum.”

“Walaikum salam.” katanya yang masih terisak.

“Maafin aku Zik, aku bohong sama kamu. Aku bingung sama semuanya. Seandainya kita tidak datang ke sini.” katanya yang kembali menangis. Tanpa disadarinya ada seseorang yang terus mengikutinya sambil tersenyum sinis kepadanya.

“Gimana rasanya Fa? Sakit? itu semua belum seberapa dengan apa yang gue alamin selama ini. Gue akan bikin lu semenderita bahkan lebih.” katanya sambil tersenyum sinis.

Setelah kejadian tersebut, entah kenapa sikap Syifa mulai berubah kepada Zikry. Zikry yang mengetahui hal tersebut merasakan aneh dan curiga kepada istrinya. Akan tetapi, Zikry berusaha menepis pikiran negatifnya terhadap istrinya.

1 bulan kemudian……

mereka berniat ingin pulang ke Indonesia. Pada saat mereka di perjalanan menuju bandara, tiba-tiba saja dari arah berlawanan ada sebuah truk yang melintasi jalur mereka sehingga terjadi tabrakan dan membuat mobil mereka berguling-guling. Beruntung ada yang melihat kejadian tersebut dan menolongnya. Kemudian mereka dibawa ke rumah sakit.

Untung saja luka yang dialami oleh Syifa tak parah. Ia hanya mengalami gegar otak ringan dan kakinya terkilir. Akan tetapi, ia masih tak sadarkan diri. Sedangkan kondisi yang dialami oleh Zikry, berbanding terbalik dengan Syifa. Ia mengalami kondisi kritis dikarenakan banyaknya darah yang terbuang pada saat terjadi kecelakaan.

Affan yang mengetahui hal tersebut, segera menuju rumah sakit. Sesampainya ia mencari kamar Syifa dan menanyakan kondisinya kepada dokter yang menanganinya.

“Dokter, bagaimana keadaanya?” (dalam bahasa jepang) dengan raut wajah khawatirnya.

“Luka yang dialaminya tidak parah, akan tetapi pria yang bersamanya mengalami kondisi kritis. Kemungkinan untuk sadarkan diri 0,01%.” (dalam bahasa jepang)

“Terima kasih dokter.” (dalam bahasa jepang) katanya sambil berjalan meninggalkan ruang dokter dan menuju kamar Syifa.

“Syifa….cepat bangun.” katanya dengan raut wajah sedih dan khawatir.

Tiba-tiba saja jari telunjuk Syifa bergerak pelan, dan matanya terbuka pelan sambil menajamkan penglihatannya.

“Aku dimana?” katanya dengan nada suara lemah.

“Kamu di rumah sakit, tadi kamu kecelakaan. Tenang aja pengemudi trukya sudah ketangkap.” Katanya sambil memperhatikan ku.

Tiba-tiba saja Syifa teringat kejadian beberapa jam yang lalu dengan Zikry. Pada saat kejadian, Zikry melindunginya. Ia memeluk erat istrinya agar istrinya tak terluka kemudian ia berkata sesuatu kepadanya.

“Sayang…sampai kapanpun aku tetap mencintai kamu, di saat aku tidak ada kamu boleh dengannya.” katanya sambil terisak. Begitupun dengannya, ia menangis dipelukan Zikry.

Mengingat kejadian tersebut tanpa sadar, ia menangis dan khawatir dengan kondisi suaminya.

“Bagaimana dengannya? dia baik-baik saja kan? Jawab Affan. Aku ingin melihat kondisinya.” katanya sambil berteriak dan menangis histeris.

“Fa jangan Fa, kamu belum pulih.” katanya sambil memegang lengan tanganku yang hendak ingin turun dari ranjang rumah sakit.

“Lepasin aku, aku ingin melihat suami aku. Harusnya aku yang terluka parah. Kenapa dia?” sambil memegang lengan tangannya dan terduduk lemas di lantai kamar rumah sakit.

“Sabar Fa…kamu enggak boleh gitu. Kamu harus kuat, dan aku akan selalu ada di sisi kamu Fa. Kita bisa berdoa untuknya.” katanya menenangkanku sambil mengusap rambutku.

Dari hari ke hari aku semakin pulih dan sudah diizinkan pulang oleh dokter. Aku di perbolehkan menginap di rumahnya. Selama aku sakit, ia selalu ada di sisiku. Entah kenapa semakin lama aku semakin merasakan getaran yang aneh berbeda ketika aku bersama dengan Zikry. Aku berusaha menepis perasaan ini, aku tak boleh dengannya.

Kondisi Zikry semakin hari tak ada kemajuan, ia berhasil melewati masa kritis. Akan tetapi, ia mengalami koma. Sudah 2 bulan aku disini. Biaya rumah sakit semakin mahal, aku terpaksa mencari pekerjaan di sini. Akan tetapi, tak diperbolehkan oleh Affan. Ia selalu menyuruku untuk beristirahat di sini.

Tok…tok…tok…

“Silahkan masuk.” kata Affan yang sedang berada di ruang kerja.

“Ada apa Fa?” sambil berkutat dengan kertas-kertas yang ada di meja kerja.

“Kalau aku kerja sebagai sekretaris kamu, gimana?” sambil melihat Affan. Sontak Affan langsung menghentikan pekerjaannya kemudian langsung menatap Syifa.

“Aku sudah bilang sama kamu, kamu enggak usah mikirin biaya suami kamu. Lebih baik kamu istirahat aja. Aku enggak mau melihat kamu….”

“Aku baik-baik saja Affan, aku bosen di rumah terus. Aku enggak mau ngerepotin kamu terus. Aku ngerasa, di sini kayak benalu. Jadi aku…”

“Fa…dengerin aku baik-baik kamu bukan benalu bagi aku. Dan kalau kamu bosen kamu bisa jalan-jalan dengan sopir yang udah aku siapin. Kamu bisa shopping juga. Aku udah kasih ke kamu kartu kredit. Jadi…”

“Aku enggak mau pakai uang kamu, aku ingin pakai uang aku sendiri. Aku ingin bantuin Zikry. Apa aku salah?” sambil terisak.

“Oke…kalau itu yang kamu mau, kamu bisa jadi sekretaris aku. Dari sekarang. Dan ini gaji pertama kamu.”

“Kan aku baru pertama kerja, aku enggak mau langsung di kasih gaji.”

“Yaudah terserah kamu, tapi aku mohon kamu ambil ya. Hitung-hitung buat simpanan kamu.” katanya sambil berjalan mendekati ku, dan memberi uangnya.

Setelah Syifa menjadi sekretarisnya, ia harus selalu pergi mengikutinya. Sampai akhirnya ia mengetahui fakta yang mengejutkan. Bahwasaannya sahabatnya atau bahkan bisa dikatakan sebagai keluarga baginya, telah menusuknya dari belakang. Pada saat ia ingin mengantarkan laporan yang tertinggal di meja kerja Affan dan berniat untuk membawanya ke kantor.

Akan tetapi pada saat mencarinya ia melihat foto Dina bersama Zikry di sebuah apartement. Di foto tersebut, mereka sedang bermesraan. Padahal saat itu Zikry sudah menikahinya. Seketika membuat Syifa terduduk lemas dan menangis.

“Apa maksudnya ini? Ja..jadi selama ini? Dan kenapa foto ini ada dengannya?”

Sesampainya di kantor Syifa langsung menuju ke ruangan Affan tanpa mengetuk terlebih dahulu. Pada saat ia membuka pintu, ia melihat Affan sedang bersama Dina. Mereka sedang berpegangan tangan satu sama lain. Sontak membuat ia terkejut sekaligus tak percaya apa yang sedang ia saksikan.

“Kalian…sedang apa? Ke..kenapa?”

“Hai Syifa sayang….sudah lama ya kita enggak ketemu. Kamu semakin cantik aja ya. Aku iri sama kamu, kamu udah nikah. Aku sama Affan belum. Sayang kita kapan kayak Syifa?” katanya sambil bergelayut manja.

“Ja..jadi selama ini? Kalian saling kenal dan apa maksud foto ini? Jelasin!” kataku marah, dan kecewa terhadapnya.

“Sebenarnya aku benci sama kamu…bahkan lebih. Dari pertama MOS aku sudah menyukai Zikry. Aku selalu memperhatikannya, akan tetapi aku sadar dia tidak menyukai ku. Dia selalu saja memperhatikan kamu. Diam-diam dia selau memberikan kamu bunga, bahkan makanan. Akan tetapi, aku buang itu semua. Sampai aku bertekad untuk mendekati kamu, dan berpura-pura sebagai teman yang baik. Hahahaha….. miris bukan. Dan aku bertekad untuk membuat hidup kamu menderita sama seperti aku. Sampai akhirnya aku mengetahui bahwa Affan suka sama kamu, aku pun juga mendekatinya. Perlahan tapi pasti, Affan menjauh dari kamu. gimana rasanya? Sakit bukan? Hahahaha…..itu belum seberapa Syifa sayang. Asalkan kamu tahu, aku sudah mengandung anaknya Zikry. hahaha……mungkin nanti aku juga akan mengandung anaknya.” katanya sambil berjalan ke arahku dan tersenyum kemenangan atas perbuatannya.

“Stop Dina….hentikan. Sampai kapan pun, aku tidak sudi dengan kamu. Dan kamu keluar dari ruangan aku. Sekarang.” Sambil berjalan mendekati Syifa.

“Tunggu, aku belum selesai! Ketika kamu bilang ingin menikah, apa jangan-jangan orang itu adalah Zikry?” kataku sambil berteriak kepadanya.

“Bukan sayang….pada saat itu, aku belum terlalu dekat dengan Zikry. Bahkan aku belum mengandung anaknya.”

Sontak aku langsung melihat ke arahnya. Ia hanya menundukan kepalanya. Dan entah kenapa membuat hatiku sakit.

“Keluar Dina….sekarang, atau akan.”

“Tidak perlu sayang, aku bisa keluar sendiri. Good bye Syifa sayang. Dan ingat permainan ini belum selesai. Sampai kamu tiada. Hahahaha……”

“Fa…aku bisa jelasin sama kamu. Apa yang dia katakan tidak semuanya benar. Aku sama dia.”

“Tidak perlu, semuanya udah jelas. Aku mau pulang.” katanya dengan nada suara lemah sambil bergetar.

“Yaudah aku anterin ya.”

Sepanjang di perjalanan kami hanya berdiaa dan sibuk dengan pikiran masing-masing. Sesampainya di rumah Syifa langsung menuju ke kamar dan tak menghiraukan Affan.

“Bu tolong ya siapin makanan buat Syifa ya dan tolong anterin makanannya.” (dalam bahasa jepang)

“Baik Pak.” (dalam bahasa jepang)

Sudah lebih dari 2 hari Syifa mengurung dirinya di dalam kamar. Ia masih tak percaya dengan apa yang terjadi. Suaminya yang paling ia cintai telah menghianatinya. Terlebih dengan sahabatnya sendiri. Dan juga Affan telah menyembunyikan faktanya selama bertahun-tahun.

“Kalian jahat sama aku…. hiks…hiks…hiks…seandainya ada mamah di sini. Aku enggak kuat mah, aku bingung harus gimana. Hiks…hiks…”

Sudah 2 hari Syifa mengurung dirinya di dalam kamar, ia sama sekali tak kunjung keluar dari kamarnya. Affan sangat khawatir dengan kondisinya, pasalnya Syifa tak mau makan, bahkan ia menolak. Affan pun ingin mencoba membujuknya, ia berjalan menuju kamarnya Syifa yang terletak di bawah dekat ke arah menuju kolam renang. Tok…tok…tok…

“Fa…kamu lagi tidur? Aku masuk ya.”

“Tidak boleh!” katanya sambil berteriak dari dalam kamar.

“Aku akan masuk, dan kamu tidak berhak melarang. Karena ini rumahku.” ketika Affan masuk, ia melihat kondisi Syifa sangat memprihatinkan dan membuat hatinya amat sakit.

“Fa…kamu terlihat kurus banget, dan muka kamu pucat. Kita harus ke rumah sakit sekarang.” berjalan mendekatiku.

“Kamu perduli sama kondisi aku? Buat apa? Lebih baik aku mati sekalian.” dengan nada suara lemah.

“Fa, perkataan dia itu semuanya tidak benar. Aku sama dia tidak ingin menikah, awalnya memang sempat. Dikarenakan perusahaan papah dalam kondisi kritis. Dan aku meminta bantuan dari perusahaan lain supaya perusahaan papah tidak bangkrut. Ternyata perusahaan tersebut milik orang tuanya Dina. Dan orang tuanya ingin ia menikah dengan aku. Akan tetapi, aku tetap berusaha mencari jalan keluar supaya aku tidak menikah dengannya. Dan aku berhasil menemukannya.”

“Foto Zikry sama Dina, kenapa ada sama kamu?” sambil terisak

“Aku mengetahui semuanya dari awal. Ketika MOS sekolah, aku tahu Dina mengincarmu, bahkan ketika kalian ingin pulang bersama. Makanya waktu itu aku memakai cara tersebut supaya kamu tidak bisa menolak. Dan taksi yang setiap pagi ada di depan rumah kamu, itu semua dari aku. Bahkan aku sampai menyewa bodyguard di dekat rumah kamu. Bahkan sampai sekarang.”

“Ja…ja..jadi itu semua ulah kamu. Kenapa kamu bilang sama aku yang sebenarnya ketika SMA?”

“Aku tidak mau melihat kamu sedih Fa, selama kamu baik-baik aja dan dia tidak macam-macam sama kamu. Itu sudah cukup.”

“Tapi sekarang?… sekarang.” tiba-tiba saja Syifa tak sadarkan diri.

“Fa…Fa…bangun.” katanya panik dan langsung gotong Syifa ke ranjang kamar dan langsung menghubungi dokter.

“Bagaimana keadaannya dok?” (dalam bahasa jepang)

“Dia baik-baik saja, hanya saja dia kekurangan asupan makanan. Dan membuat tubuhnya lemas. Ini resep obatnya dan harus segera di tebus.” (katanya dalam bahasa jepang)

“Baik dokter terimakasi.” (dalam bahasa jepang)

Affan pun pergi untuk membeli obatnya dan tak lupa menitipkan Syifa kepada bodyguardnya untuk berada di depan pintu kamarnya.

Setelah kepergian Affan, ada seseorang yang sedang memperhatikan rumahnya dan tersenyum sinis.

“Jadi selama ini, kamu tinggal dengan calon suami aku. Okee…tunggu dan lihat saja. Malam ini kamu harus mati Syifa.” Sambil tersenyum sinis.

Syifa yang sedang terbaring lemah di ranjang kamar, tiba-tiba diangkat oleh seseorang dan dibawa pergi. Tanpa sepengetahuan bodyguard yang sedang berjaga di depan kamarnya. Setelah berhasil dibawa, mereka pergi ke tempat yang sudah disiapkan oleh Dina. Nyatanya tempat tersebut adalah rumah sakit tempat Zikry di rawat.

“Woy bangun….tidur aja.” katanya sambil menyiram air dingin di tubuh Syifa.

“Di..ngin Fan..” sambil menajamkan penglihatan.

“Masih saja sebut calon suami gue. Tuh lihat suami lu lagi koma, dan berani-beraninya lu sebut-sebut dia? Istri yang durhaka. Pantes aja dia menghianati lu dan lebih memilih gue. hahahaha…..”

“Dina…kamu mau ngapain di sini? Salah aku apa sama kamu? itu semua bukan salah aku.” Sambil menangis histeris.

“Mau ngapain? Aku mau membunuh kamu didepan dia sayang. Tuh lihat aku udah siapin semuanya disini. Begitu kamu mati, Zikry pun juga. Hahaha…. salah kamu apa? Salah kamu banyak, kamu punya segalanya dan aku tidak. Cowok yang aku suka, semuanya suka sama kamu. Aku benci di nomor dua kan. Bagi dia kamu segalanya, sedangkan aku? Hahaha…..”

“Maafkan aku Din, aku tidak tahu, kalau kamu sangat mencintainya. Harusnya kamu bilang sama aku. Kalau kamu bilang…semu.”

“Diaaaammm!!!! Kamu lupa, kita pernah berjanji. Kita? Hahaha…. kamu berjanji, kalau kamu tidak akan menyukainya. Kamu lupa. Hah?” sambil berteriak kencang di depan muka Syifa dan menjambak rambutnya yang tergerai.

“Ma…maa..maafkan aku Din, aku lupa…” sambil menangis dan menahan sakit dikepalanya.

“Oke aku maafin demi dia. Tapi ada hukumannya ya. Hahaha….” katanya sambil mengeluarkan sebuah gunting untuk memotong rambut Syifa.

“Din…jangan din…aku mohon.” Sambil terisak

Pada saat Dina ingin memotong rambutnya Syifa. Tiba-tiba saja ada polisi yang masuk ke dalam ruang rawat Zikry. Sontak membuat Dina terkejut dan meronta-ronta.

“Urusan kita belum kelar Fa, gue benci sama lu. Gue benci.” Katanya sambil dibawa oleh polisi untuk diamankan.

“Fa…kamu tidak apa-apa kan?”

“Kenapa kamu bisa di sini” Syifa mengeryit bingung pasalnya, kenapa tiba-tiba Affan ada di sini.

“Aku tahu kamu pasti mau bilang, kenapa tiba-tiba aku disini. Hahaha….kan aku udah bilang aku akan selalu ada disisi kamu. Termasuk melindungi kamu juga.”

“Tapi, Dina lagi hamil. Kalau…”

“Iya aku tahu, makanya masa penahanannya dia akan ditangguhkan sampai anaknya lahir. Ayo kita pulang.”

Ketika Syifa hendak pulang, ia melihat kondisi Zikry yang semakin kurus, dan tak terawat. Affan yang menyadari hal tersebut, mengizinkan Syifa untuk melihat Zikry. sesampainya dirumah Affan menyuruh Syifa untuk makan malam. Syifa terkejut, pasalnya makanan yang berada di meja makan banyak sekali.

“Kamu harus habisin semuanya ya. Hahaha…pilih makanan kesukaan kamu. aku sengaja nyiapin semua ini, buat kamu.”

“Tapi, tidak sebanyak ini. Dan…”

“Sudah buruan makan, mau aku suapin? Hahaha…..dan didalam makanan ini, aku sudah menyiapkan kejutaan buat kamu.”

“Maksudnya? Di dalam makanan? Emang bisa di makan makanan ini semua?”

“Kamu tidak percaya sama aku, aku kasih buktinya.” sambil makan dan menunjukkan bahwa semua makanan ini bisa dimakan.

Syifa mengikutinya, dan rasa makanannya enak. Sama seperti di restaurant mahal. Tiba-tiba saja di mulutnya ada sebuah benda. Ia pun mengeluarkannya dan terkejut. Sebuah kalung emas yang menandakan namanya.

“Ini yang kamu maksud hadiah? Maksudnya apa ini?”

“Kamu makan dulu aja, nanti setelah itu aku jelasin sama kamu.”

Akupun menurutinya, dan menikmati makanannya. Setelah selesai makan. Affan mengajak ku ke ruang kerjanya. Sesampainya aku terkejut, pasalnya ada surat perceraian yang sudah ditanda tanganin oleh Zikry.

Affan pun langsung menjelaskannya kepada ku. Bahwasaannya, ia sudah lama mempersiapkan ini untuknya jika sewaktu-waktu terjadi apa-apa dengannya. dan sebelum kejadian, Zikry sudah mendatanginya dan menyerahkan surat perceraian untuk diurus olehnya. Ketika Affan sedang menjelaskannya, seolah-olah aku teringat akan perkataannya. Jadi maksud perkataannya adalah ini.

“Terserah apa keputusan kamu Fa. Aku siap menerimanya. Aku kasih kamu waktu dalam kurun waktu satu minggu untuk berpikir.” katanya sambil pergi menjauh.

Setelah satu minggu, akhirnya Syifa memutuskan untuk bercerai dengan Zikry. Urusan perceraian di urus oleh Affan. Hampir 1 tahun sudah, Syifa dan Zikry bercerai. Akan tetapi, perkembangan Zikry masih saja sama. Entah sampai kapan ia akan terbangun dari komanya. Lamaran yang di berikan Affan kepada Syifa sampai sekarang pun masih tak ada jawaban.

Pada akhirnya, Syifa memutuskan untuk pulang ke Indonesia. Setelah kepulangannya ia kembali seperti biasa, kembali bekerja. Dari hari ke hari, ia merasakan kesepian. Entah ada yang aneh rasanya di saat aku bersama dengannya.

“Sejujurnya aku merindukannya. Seandainya ia ada di sini saat ini.” kataku di dalam hati.

Beberapa hari kemudian……

“Hari libur, enaknya kemana ya?” kataku sambil melihat-lihat film yang lagi tayang di bioskop. Syifa memutuskan untuk menonton film di bioskop.

Sesampainya di bioskop ia langsung membeli tiket dan popcorn. Ketika ia masuk ke dalam bioskop, dan duduk dibangku bioskop. Ia tak menyadarinya, ketika ada seseorang yang duduk disampingnya. Kebetulan film yang dipilihnya adalah genre horor.

Ketika filmnya diputar, tanpa ia sadari. Ia memegang lengan tangan yang berada di sampingnya sambil berteriak. Ketika film yang diputar hampir selesai, tiba-tiba saja, di layarnya bertuliskan will you marry me Syifa. Sontak membuatku terkejut dan bingung, pasalnya nama yang ada di layar tersebut sama dengan namaku. Dan tiba-tiba saja cahaya lampu yang berada di bioskop menyala. Seseorang yang duduk di sampingku tersenyum manis dan membawa sebuket bunga.

“Hai, sudah lama kita tidak bertemu, Syifa. i miss you and will you marry me?”

“Sejak kapan kamu di sini, dan kenapa tiba-tiba….” kataku sambil mengeryit bingung.

“Dari tadi kamu, pegang lengan tangan aku. Kamu tidak sadar?” mencoba menggoda ku.

“Sekarang kamu jawab dulu yang ada di layarnya. Semua orang lagi memperhatikan kita, jadi aku mohon jangan buat aku malu.”

“No……..but yes. Aku mau sama kamu.” sambil tersenyum bahagia kepadanya. Dan semua orang yang ada di sini ikut tersenyum bahagia melihat kami.

Acara pernikahan kami diadakan secepat mungkin, dikarenakan Affan harus kembali lagi ke Jepang. Dan kabar mengejutkannya, kondisi Zikry semakin lama semakin membaik. Ia sudah tidak koma lagi, walaupun ia masih belum sadarkan diri.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *